Minggu, 01 November 2009

Makcik Salmah Kehausan

Aku masih ingat lagi. Masa tu di kampung belum ada air yang disalurkan melalui paip. Orang kampung semua gunakan air telaga. Di mana mana saja di kampung ku tersedia beberapa telaga yang di korek oleh orang orang kampung sendiri. Aku ada seorang Mak Cik. Nama dia Salmah. Dia masa tu dah menjanda. Dia kawin pada usia yang muda tapi di umur nya ke 33 tahun dan menjanda 5 kali… ia 5 kali. Masa dia menjanda tu aku pun masih budak budak baru 13 tahun.. Mak Cik ni walaupun dah lima kali menjanda badan dia masih solid dan paras rupa pun cantik. Ini saya saksikan sendiri kerana saya pernah melihat dia menyuci pakaian di waktu pagi dengan keadaan telanjang. Masa tu dia membelakangi saya. Aku cuma nampak belakang dan bontot nya yang putih bersih. Bukan main syok lagi aku. Ini lah pertama kali aku melihat perempuan telanjang bulat. Aku pun pura pura pura ambil timba untuk cuci tangan. Padahal tujuan saya ialah untuk melihat badanya dari dekat. Saya juga ada mendengar cerita masa tu dia ada juga hubungan seks dengan seorang pemuda kampung, saudara saya juga, yang lebih muda daripada dia. Masa tu umur dia kira kira 35 tahun. Mungkin dah kena tinggalkan beberapa tahun rasa gatal puki untuk di setubuhi semakin kuat. Mak cik saya ni juga pandai mengurut badan. Kerana kebolehannya ini orang orang kampung tua muda, malahan orang dari luar kampung pun sering mendatangi rumah nya untuk berurut. Saya juga sering datang ke rumah nya untuk tujuan sama. Sampai sekarang pun saya masih berurut dengan dia, Tapi taklah saperti dulu. Sekarang jika saya mau rasanya saya akan menjemput dia ke rumah kerana lebih selesa. Oh yes, umur Mak Cik saya sekarang dah 68 tahun. Taklah semuda dulu. Muka pun tak sehalus dulu. Dulu semasa berurut saya meggunakan seluar pendek supaya lebih selesa. Tapi sekarang saya cuma gunakan kain pelarut tanpa memakai celana dalam. Satu hari tu, isteri saya terpaksa keluar rumah untuk menziarahi ibunya yang tinggal agak jauh dari rumah kami. Tinggal lah saya dengan Mak Cik saya ni. Masa tu saya tengah di urut oleh Mak Cik. Semasa dia mengurut tu, saya cuba memberanikan diri untuk menjamah badan dia. Saya dekatkan tangan ke arah bontot nya dan menyentuh saperti tak senghaja. Lama lama saya dakapkan tapak tangan ke bontot dia. Dia seperti biasa saja. Dah tu saya urut bontot dia keras keras pun diam saja. Eh lupa pula… sekarang pun dia juga menjanda selepas di tinggal suaminya yang ke 7 pada akhir tahun 80an. Dia pun sekarang dah jadi Hajjah.Masa tu kan saya lagi baring, makcik saya ni tengah mengurut dada dan perut saya. Dia lagi masa tu melutut. Sebab mak cik ni saya raba diam saja saya mula berani dan meraba raba pantat dia. Dia masa tu pakai baju kurung jadi tak lah begitu ketat di bahagian antara peha dia. Dia masih tetap mengurut. Bila saya tengok muka dia. tenang saja. Terus ku raba dengan mengeselkan jari jari saya di antara belahan bontot nya hingga sampai ke alur puki. Pun dia masih tetap tenang dan terus mengurut badan saya. Dia urut badan saya. saya urut belahan di antara pehanya. Batang pelir saya yang tadi lena pun dah mula berdiri menungkat kain pelikat yang saya pakai. Semasa dia mengurut tu ikatan kain saya dah pun terlerai bagi memudahkan Mak Cik saya ni mengurut perut. Selepas kira kira 15 mengurut perut saya, Mak Cik cakap dah selesai. Saya pun bangun dan cuba membaringkan dia. Mula mula dia tak mahu tapi saya pujuk. mahu juga dia akhirnya. Kain yang saya pakai pun dah terlondeh di lantai. Saya pun mula lah menindih badan dia. Batang saya betul betul terletak di atas perut dia. Dia tak buat apa apa cuma tutup mata. Saya angkat sedikit tudung yang dia pakai supaya dapat saya cium batang lehernya. Lehernya saya cium begitu lama sehingga ada beberapa kesan love bites. Kemudian saya cium muka, hidung. kening dan bibirnya. Masih dia tetap diam dan tutup mata. Saya cuba masukan lidah kedalam mulut dia, dia buka sikit ja. Ah biar lah saya kucup dan jilat sekeliling bibir nya. Belum nampak apa apa reaksi dari dia. Lepas tu baju kurung nya saya angkat perlahan lahan ke atas sehingga coli dia kelihatan. Saya renung puas puas dua bukit yang di bungkusi oleh coli warna hitam. Nampak masih cantik. Lepas tu saya pinta mak cik uduk supaya saya dapat melepaskan baju kurung nya melewati kepala dia. Lepas tu Mak Cik baring dan meutup matanya semula dan menutup buah dadanya dengan tangan nya. Saya tak kisah. Saya mulakan lagi dengan mencium leher mak cik kemudian mejilat di sekitar bahu nya. Lepas tu saya tarik tangan nya kebawah dan saya bisikan supaya dia pegang batang butuh saya. Dia mengikut tapi dia cuma gengam saja. Lepas tu saya buka kutang coli dia dan terserlah lah susu nya. Wow…masih cantik lagi. Walaupun muka dan tangan dah bekedut, tereperanjat juga saya kerana bahagian dalam badan dia masih halus dan hanya sedikit kedutan. Buah dada dia besar juga dan mempunyai puting ke hitam hitaman dengan ukuran syiling 5 sen. Perut pun masih lumayan lagi. Saya apa lagi langsung saja meraba dan memintil puting nya. Lepas tu saya nyoyot dengan rakus nya. Dia ni masih juga tidak menampakan apa apa reaksi. Tapi saya dapat dengar degupan jantung nya yang kuat.Lepas saya puas remas buah dadanya, tangan saya mula turun ke perut dan selangkanganaya yang masih lagi di tutupi oleh kain baju kurung. Saya remas remas, raba raba dan tekan tekan gondokan puki dia sepuas hati saya. Masih dia diam lagi. Lepas tu saya tarik dan lepaskan kain dari badan dia. Rupanya dia pakai celana dalam luar yang sering di pakai oleh warga perempuan berumur yang panjang sampai ke pergelangan kaki. Itu pun saya tarik sekali dengan celana dalam nya yang berwarna hitam. Nampak celana dalamya basah oleh air pukinya. Saya hidu, ya biasa lah memang bau air puki. Masa tu terserlah lah sudah puki makcik yang saya idam idamkan sejak saya masih remaja lagi. Belahan pukinya masih lagi tersembunyi manakala gondokan pukinya di tumbuhi oleh bulu bulu yang sudah berwarna putih. Kerana terlalu geram, saya buka kangkanganya dengan agak kasar dan terserlah lah puki dia yang berwarna agak gelap dan kehitaman. Bibir pukinya saya mainkan dengan jari. Ternyata di dalam. pukinya berwarna merah. Saya juga terkejut kerana sudah banyak air dia keluar. Semasa saya raba alur pukinya terasa sangat licin. Terus saya benamkan muka saya untuk mencium dan menjilat pukinya. Mak cik tersentak dan terduduk dan cuba menolak kepala saya dari kangkangya. Satu kerja yang sia sia. kerana saya terus memaut pinggang nya dan terus menjilat pukinya. Tak sampai lima minit badan dia bergetar dan dia meraung dengan kuat nya. Air puki yang berwarna putih banyak sekali keluar dari lubang pukinya. Habis ku telan. Saya rasa ada lah dalam setengah gelas banyaknya. Saya memang suka jilat puki ni. Isteri saya pun suka di jilat. Puki kawan rapat dia yang sudah bersuami pun pernah saya jilat. Badan Mak cik lemah terkulai. Tapi saya teruskan menjilat puki dia. Kali ini mak cik tak diam lagi dia mengerang ke enakan. Bontot dia bergerak ke kiri ke kanan ke atas ke bawah. Air puki dia terus keluar dari lubang pukinya. Ku teruskan jilatan dan menjerit kali kedua bila dia klimaks lagi. Kerana tak tahan. langsung saja saya masukan batang butuh saya yang panjangnya 8 1/2inci. Tak semua boleh masuk ada masih 1 1/2 inci lagi. Terasa kesempitan lubang pukinya. Entah bila kali terakhir mak cik saya ini kena batang pelir. Dia meraung entah kerana kesakitan atau keenakan. Saya terus saja menujah keluar masuk lubang pukinya. Saya cuba tekan supaya seluruh batang saya masuk semua. Masih belum dapat. Makcik pun entah dah berapa kali pancut. Saya kerjakan nya sampai satu jam tak henti. Pukinya tak henti henti mengemut. Tikar mengkuang yang menjadi alas kami bersetubuh berlumuran dengan air puki mak cik. Kerana kesihan melihat mak cik yang makin lemah, ku biarkan makcik berehat dengan batang ku masih lagi tertancap di dalam lubang pukinya. Selapas lima minit ku teruskan semula sehingga aku terpancut di dalam lubang puki makcik. Herannya. walaupun saya dah berumur 40an, batang saya masih tetap berdiri keras. Aku terus mengongkek mak cik hingga aku terpancut kali kedua. Makcik tak berdaya kerana beberapa kali klimaks dan terlena dengan kaki nya masih terkangkang. Nampak keluar dari lubang pukinya yang sedikit ternganga campuran air puki dia dengan air mani ku saperti air mata air. Bulu pukinya yang dah putih merekat di tundun pukinya. Seksi sekali!! Saya tidaklepaskan peluang ini dan mengambar makcik dalam keadaan bogel untuk simpanan. Sedang dia lena terus pukinya ku jilat dan menggunakan air yang keluar dari pukinya untuk membasahi lubang duburnya. Ku masukan perlahan lahan hingga jari telunjuk ku masuk semua dalam lubang duburnya. Ku sorong tarek dan dalam lena nya makcik mengerakan punggongnya. Dalam lena pun masih dapat merasakan keenakan persetubuhan. Selepas dia terbangun baru lah dia bercerita yang dia tidak merasa batang laki laki salepas di tinggalkan suami terahirnya. Ini juga pertama kali pukinya di jilat walaupun dah mempunyai banyak suami dan ntah berapa orang lagi yang pernah menikmati cipapnya, Semua mereka tak pernah melakukan keatas nya. Saya tanya apa dia suka. Mula mula dia cakap terperanjat dan malu kerana seunur hidup tak pernah kena jilat. tapi dah kena terasa nikmat sekali dan membiarkan saya menjilatnya. Saya cakap lah sama dia nanti saya jilat lagi. Makcik senyum saja. Nak lagi lah tu. Saya tanya juga sama ada dia pernah menghisap batang pelir. Itu pun katanya dia tak pernah. Saya cakap sama dia tak apa nanti makcik hisap butuh saya. Dia kata tak mau sebab tak pernah melakukanya. Saya katakan padanya tak apa nanti biar saya yang ajarkan. Dia Cuma diam saja. Sejak hari tu kami sering juga melakukan persetubuhan. Sekarang makcik sudah pandai menghisap butuh saya. Lubang dubur saya pun juga sering di jilatnya kala kami mengadakan persetubuhan. Selain mengongkek pukinya saya juga sering mengongkek lubang duburnya. Puki mak cik sekarang sudah jadi kepunyaan ku.

4 komentar:

  1. Jom ke sini pulak gambar bogel melayu www.jawko.com
    Sedapnye awek di Facebook
    Awek bogel on Twitter

    BalasHapus
    Balasan