Minggu, 01 November 2009

Emakku Sayang 1

Namaku Hanafiah. Aku adalah anak sulung daripada 8 beradik dan kisah ini berlaku 30 tahun dahulu. Ketika itu aku berusia 13 tahun dan sedang meningkat remaja. Jarak usiaku dan adik aku yang kedua ialah 14 tahun. Kini aku berusia 43 tahun dengan seorang isteri berumur 64 tahun dan 7 orang anak, 3 lelaki dan 4 perempuan berusia antara 29 tahun dan yang bongsu 16 tahun. Aku didedahkan kepada pengetahuan sex melalui gambar-gambar porno yang ditunjukkan oleh kawan-kawan sekolah. Gambar-gambar tersebut menunjukkan aksi-aksi dua insan, lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan sex. Aku begitu ghairah sekali ketika melihat gambar-gambar tersebut. Pengalaman ini membuatkan aku sentiasa bersyahwat apabila melihat perempuan, terutama perempuan dewasa, tidak kira anak dara atau isteri orang walaupun usia ku masih remaja. Perasaan ingin melakukan perkara tersebut kerap menghantui diriku tetapi sikap aku yang pemalu dengan perempuan membuat aku hanya berfantasi melakukan adengan tersebut terutama ketika aku hendak tidur. Perasaan untuk melakukan persetubuhan semakin kuat dalam diri aku. Ini mungkin naluri seorang lelaki yang semula jadi kerana teruja apabila melihat gambar-gambar porno tersebut tetapi keinginan aku telah sampai ke puncaknya sehingga aku tidak dapat mengawalnya. Aku mesti melakukannya, tetapi siapa yang akan menjadi pasangan aku? Pengalaman pertama aku bermula pada suatu hari yang masih ku ingat tarikhnya iaitu pada 10 September 1968. Pada subuh hari tersebut aku terdengar emak dan abah bertengkar dengan kuat sekali. Aku yang sedang lena tidur di bilikku, terjaga dengan bunyi bising pertengkaran tersebut. Pertengkaran berlaku akibat episod malam tadi yang mungkin hendak disambung pada subuh itu tetapi emak amat marah. Aku terdengar emak aku menjerit “Sudahlah.. dah berapa kali awak kecewakan saya…batang lembik awak tu sampai bila pun saya tak puas.” Abah menjawab dengan lembut, “Janganlah kuat-kuat cakap tu..malu saya, berilah saya masa untuk pulih semula.” Emak yang masih marah menengking abah, “Sampai bila? dah dua tahun tak baik lagi.” Aku yang mendengar, faham apa yang berlaku. Dua tahun dahulu, abah terlibat dengan kemalangan jalanraya ketika memandu lori balak. Akibat dari kemalangan itu, abah kehilangan kaki kanannya dari atas lutut. Kemampuan seksualnya juga terjejas. Walaupun bernafsu tetapi batangnya lembik. Aku terdengar rungutan emak lagi, tetapi kali ini dengan nada perlahan bersama tangisan, ” Awak puas, terpancut..tapi saya sakit dan tidak pernah rasa puas. Awak ingat saya puas ke bila awak gunakan jari awak untuk puaskan saya. Setiap kali awak buat gitu, pepek saya pedih sampai dua hari.” Selepas itu aku terdengar abah keluar dari bilik. Aku teruskan tidurku yang terganggu tadi dengan batang aku yang keras sambil membayangkan pepek emak yang merah kerana keperitan . Pagi itu, di sekolah aku masih terbayang pertengkaran di antara emak dan abah. Semasa aku bangun untuk ke sekolah pada pagi tadi, aku menjenguk ke bilik emak dan emak sedang tidur membelakangkan pandangan aku dengan kain batiknya terselak menampakkan punggungnya yang gebu. Aku menjenguk lebih hampir untuk melihat celah kelengkangnya dan dapat kulihat pepeknya yang terselit dan masih basah serta berair. Petang itu, aku terdengar abah menyatakan pada mak, dia akan pergi berurut di kampongnya dan munkin ke sana selama 4 hari. Emak pergi menghantarkan abah hingga ke stesyen bas dan berpesan kepada aku supaya menunggu rumah dan jangan marayau. Aku patuh. Pada malamnya, selepas makan bersama emak, aku menonton televisyen. Emak terus masuk ke biliknya. Kira-kira setengah jam kemudian, aku terdengar seakan orang mengerang dari dalam bilik mak. Aku bingkas bangun dan masuk ke bilik ku lalu mengendap dari celah lubang yang ku buat untuk mengendap dalam bilik emakku. Aku lihat emak sedang duduk di atas katil dengan kainnya diselak ke atas sambil memainkan jarinya pada celah pepek dan kelentitnya. Emak sedang ghairah dan aku bersyahwat. Aku mencari akal, bagaimana untuk dapat memainkan peranan bersama lakonan emakku. Aku ambil minyak urut dan perlahan-lahan masuk ke bilik emak. Apabila aku membuka pintu, emak kelihatan terperanjat dan terus menarik kainnya menutupi bawah tubuhnya. Aku berpura-pura bertanya, “Emak tak sihat ke? Napi dengar macam emak sedang sakit tadi.” Dalam keadaan terperanjat dan suara yang tersekat-sekat emak menjawab, “Aah..mak tak berapa sihat..rasa macam nak demam.” “Biar saya gosokkan minyak pada badan mak, ” Pintaku. Emak berpusing dan meniarap sambil menjawab. “Ialah…tolong gosokkan badan mak.” Maka dengan batang yang keras, aku naik ke atas katil dan duduk disebelah emak. Aku selakkan Tshirt emak ke atas. Emak tidak memakai coli dan aku lumurkan minyak ke belakangnya dan terus menggosok dengan lembut. Emak memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh pejam. Aku naik ghairah melihatnya dalam keadaan begitu tetapi aku masih belum berani melakukan sesuatu, sebaliknya aku terus menggosok minyak ke badannya . Perlahan-lahan aku menyelak kainnya hingga terserlah peha emak yang gebu. Aku sapukan minyak pada pehanya dan aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya. Tiba-tiba emak bersuara, “Sedapnya Napi gosok macam itu, tapi perlahan-lahan sikit.” Sambil aku menggosok minyak di kaki emak, emak menggerakkan punggungnya seolah-olah sedang menggosok-gosokkan pepeknya yang sedang ghairah pada tilam. Aku mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku hingga ke pangkal pehanya dan perlahan-lahan menyentuh ke celah kelengkangnya yang tidak berseluar dalam. Emak membuka sedikit kelengkangnya apabila tangan aku sampai ke situ. Aku teruskan gosokkan hingga jari-jariku menyentuh pepeknya. Pada mulanya emak terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudian emak berhenti menggerakkan punggungnya sambil bersuara dengan nada merintih. “Napi, jangan sampai situ….Napi, jangan…Napi anak mak…jangan buat gitu.” Tetapi emak tidak berusaha menepis tanganku atau melakukan sesuatu supaya akau berhenti menyentuh bahagian sulitnya. Aku semakin berani dan berahi. Aku teruskan gerakan tanganku hingga menyentuh celah pepeknya. Pepek emak sudah basah dan mengeluarkan lendir yang banyak. Aku tahu emak teramat ghairah. Jari-jariku terus meneroka lebih jauh. Aku tidak memasukkan jariku ke dalam lubang ghairahnya tetapi aku memainkannya pada kelentitnya yang memang sudah keras. Emak menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak sentuhan jariku pada kelentitnya sambil mengerang perlahan-lahan, “Uuuh uhhh.” Sepanjang aku menyentuh kelentitnya. “Napi..jangan…jangan nak. Uhhh uhhh.” Aku makin bertindak berani. Aku lepaskan kelentitnya dan menyentuh bahu emak untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi emak terus berpusing terlentang. Aku lihat matanya pejam dan telapak tangannya menutupi kedua-dua teteknya. Emak tidak bersuara lagi melainkan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari teteknya. Aku meramas-ramas tetek mak. Emak memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku. Aku kemudian meletakkan jariku ke alur pepek emak dan memainkan jariku di situ. “Jangan gunakan jari Napi…”. Emak merintih nikmat. Aku tersentak dan aku tahu, sebentar lagi aku akan dapat memecahkan terunaku, dengan emakku sendiri. Emak sudah kelihatan bersedia dengan apa yang akan berlaku sebentar lagi. Aku sudah tidak dapat mengawal nafsuku lagi. Aku mesti lakukannya sekarang juga. Aku tahu, dalam keadaan begini, emak akan merelakan aku memperlakukannya. Muka emak masih lagi berpaling, tidak memandangku. Aku terus menelanjangkan diriku dan baring di atas tubuh emak. “Napi…Napi tak bolehhh…” tiba-tiba emak bersuara tetapi aku paut pipinya dengan kedua-dua telapak tanganku, memalingkannya dan terus mengucupnya untuk menyekat kata-kata yang bakal dikeluarkannya. Aku sudah terlanjur dan mesti meneruskan impianku untuk bersetubuh dengan perempuan, tidak kira dengan siapa aku lakukannya. Emak berusaha bersuara tetapi suaranya tersekat kedalam dan aku tidak peduli dengannya. Aku teruskan kucupan ku. Lidahku membelah dicelah gigi emak dan menyentuh lidahnya. Aku terasa lidahku dinyonyot oleh emak dan aku semakin berahi. Sebelah tanganku memaut pada rambut emak dan sebelah lagi berusaha mengangkangkan kaki kirinya sambil kaki kananku menghempap kaki kanannya. Batangku menyentuh pepek emak. Emak cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah. Apabila kakinya berjaya aku kangkangkan, aku letakkan batang aku ke mulut pepeknya. Oleh kerana pepek emak sudah lama basah dan berlendir, batang aku dengan mudah menerebus ke lubang farajnya. Aku menekan batangku masuk terus ke pangkalnya. Emak berhenti meronta dan terus terdiam. Aku menggerakkan punggungku turun dan naik. Batangku ku sorong keluar masuk. Emak terus kaku, membiarkan aku menikmati tubuhnya. Dia tidak menunjukkan sebarang reaksi terhadap gerakan aku. Tanganku mengentel teteknya dan lidahku menjilat seluruh muka emak. Emak masih mendiamkan diri. Dalam cahaya yang muram aku dapat melihat air mata emak meleleh keluar dari celah matanya. Aku bertambah ghairah dan henjutanku semakin rancak. Tiba-tiba emak menarik kedua-dua tangannya dan menutup muka. Aku tetap meneruskan henjutanku dan tanpa aku sedari aku sudah sampai ke puncak. Air mani aku berhamburan membasahi dalam pepek emak. Emak cuba menolak aku tetapi aku berpaut pada pinggangnya dan menekan batangku kemakin ke dalam. “Kenapa Napi lepas kat dalam?” Dengan rasa terperanjat emak menjerit. “Napi…apa Napi dah buat pada mak ini. Kan Napi anak mak.Napi jahat.? Aku terus merebahkan tubuhku sambil merangkul tubuh emak dengan batangku masih tertanam. Aku puas tetapi aku tahu emak masih belum sampai ke puncak nikmat. Mata emak masih bergenang dengan air mata, tetapi emak menangis tanpa bersuara. Aku bangkit dari tubuhnya dan memandang pada emak. Emak masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Dia hanya terbaring kaku. Semasa aku mencabut batangku dari pepeknya aku rasakan ada kemutan dan batangku keluar bersama lelehen air maniku, melimpah ke tilam. Aku tidak tahu apakah emak marah dengan apa yang telah berlaku atu apa yang harusku ucapkan pada emak, aku hanya terus berlalu keluar dan masuk ke bilikku. Malam itu baru aku tahu erti sebenarnya persetubuhan dan kepuasan. Aku berbaring di katil dan fikiranku melayang mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi. Bila aku bayangkan tubuh gempal dan gebu emak yang telah aku nikmati tadi, aku kembali bersyahwat.

2 komentar: