Minggu, 01 November 2009

Isteri Yang Dahaga

Sudah sepuluh tahun aku mendirikan rumahtangga dari cinta pandang pertama semasa dia membuat kerja penyelenggaran di-kilang tempat aku kerja. Hasilnya kami telah di-kurniakan dua orang cahayamata. Salleh yang tua berusia 9 tahun dan numbur dua Lili berusia 5 tahun. Hidup kami sekeluarga agak bahagia. Suamiku pula tidak pernah mengbaikan nafkah batinku yang sentiasa dahaga walau tidak berapa memuaskan. Setelah lama bertugas di-TNB Pontian suamiku di-tukarkan ke-Kluang. Dia berasal dari Kedah dan aku pula anak jati Rimba Terjun, Pontian. Di-Kluang suamiku bertukar wajah. Dia tercebur dengan kumpulan “TABLIQ” Agak telah sebati dan taksub dengan pertubuhan tersebut tuntutan batinku selalu mis. Apa tidaknya sekali keluar seminggu. Hujung minggu dan hari cuti umum, hari yang sentiasa aku nantikan kehadirannya pun dia keluar juga. Satu pagi sedang bersarapan seorang diri setelah ke-dua-dua anakku pergi sekolah meter reader Bala terjengul pintu menghulurkan resit api yang baru di-baca. “Termenung nampak ada apa-apa ke” sergah Bala. “Eh Bala masuklah kalau hendak minum” pelawa ku. Di-pendikkan cerita Bala pun masuk. Aku menuangkan nya secawan kopi. Bala ini memang peramah. Dialah yang mencarikan rumah yang kami sewa ini. Rumah sebuah agak terpencil kedudukannya hampir dengan kawasan Sekolah Menengah Sain Kluang. Bala pula sehaf memiliki rumah sendiri di-Taman Berlian. Semasa bujang dia kawan rapat suamiku dan pernah pula duduk sebumbung semasa bertugas di-TMB Batu Pahat. “Aku dapat anak lelaki” Bala bersuara. “Bila ” “Sudah seminggu” jawab Bala. “Jadi engkau kena puasa-lah. “Apa boleh buat” Bala bersuara. “Aku pun apa kurangnya, abang Rahim sudah 4 hari tak balik pergi dengan kumpulah TABLIQnya” kataku. Lama juga kami berbual bertukar topik. Aku perhatikan semasa sarapan, maklumlah duduk bertentangan mata Bala asyik merenung ke-gunung berapitku. Sekali-sekala tangannya kebawah macam membetulkan sesuatu. Semasa sama menurunkan barang dari lori di-hari perpindahan kami ke-Kluang aku kerap juga curi-curi pandang ke-bawah perut Bala. Tahu ajalah di-masa itu dia berseluar pendek sendak, bonjolan di-bawah perut itu memang ketara. Aku buat tak nampak saja akan kerlengan Bala. Setelah selesai sarapan aku ke-singki untuk mencuci pingan-mangkuk. Sedang terbongkok mencuci aku rasakan ada benda mengesel-gesel di-alur punggungku. Tampa melihak ke-balakang aku cuba meraba apakah benda-nya. Aku dapati bendaalah yang mengesel itu ada-lah balak Bala. Terbantut tugas ku mencuci. “Apa engkau buat Bala” aku bersuara sambil berpaling mengadap Bala. “Marah ke” balas Bala. Aku sendiri menjadi serbasalah kerana lubang nekmatku sendiri telah memberi isyarat berkehandakan sesuatu untuk di-benamkan kedalamnya. “Sambil kita berbual-bual tadi saya sudah tidak boleh tahan menenguk susuk badan Limah yang montel, pakai night-gaun nepis pula tu, lagi pun Limah sudah lama tak dapat kan” kata Bala. Melihatkan yang aku sudah pasrah Bala merangkul tubuhku sambil mengucup bibirku dengan mesra. Aku pun menjelirkan lidah untuk di-hisap oleh Bala. Lepas tu Bala pula menjulurkan lidahnya untuk aku hisap. Begitulah silih berganti beberapa ketika. “O.K Bala awak pun hendak kerja” aku bersuara mencari helah. “Takan hendak biarkan balak saya begini saja, lubang nekmat Limah pun sudak berair” Bala bersuara. Memang semasa bercumbuan tadi Bala sempat meraba kawasan laranganku. Rasukan syitan pun tiba. Aku sendiri pun tak sedar bila aku tutup pintu sambil memimpin tangan Bala ke-bilik tidur. Bala hanya mengikut saja dengan balaknya terjulur tegang di-celah zip seluar yang masih di-pakainya. Di-bilik tidur aku biar dan merelakan saja segala perilaku Bala ke-atas batang tubuhku. Setelah puas berkucupan dan meraba ke-seluruh tubuhku. Bala membuka nite gaun yang ku pakai. Bra ku pula di-tanggalkan. Tersembul sepasang gunung berapit apabila terlepas saja dari balutan. Bala mengentel puting dan meramas yang sebelah lagi. Aku sudah hilang pedoman. Tanganku mengagau mencari balak Bala. Aku usap batangnya sambil memicit topo keledarnya macam orang kemaruk. Setelah puas menyunyut dan mengenter-gentel gunung berapitku, dia merebahkan badanku sambil menanggalkan seluar dalamku yang berwarna pink. Di-ciumnya pentisku sebelum di-lepaskan di-tepi katil. “Wah tembamnya” Bala bersuara. Aku hanya baring terlentang dengan kedua belah kaki terangkat sedikit. Aku tersentak dengan satu rasa nekmat yang tidak dapat di-bayangkan apabila Bala menyembamkan mukanya di-permukaan kawasan laranganku sambil menjulurkan lidahnya menyusuri alur lubang nekmatku yang sudah mula becah. Tak tahan dengan perilaku Bala aku bangun. Bala masih lagi berpakaian. Aku suruh Bala membuka pakaiannya. Semasa Bala membuka baju aku melepaskan kancing seluar Bala. Terlurut saja seluar Bala terbeliak bijik mataku apabila melihatkan balak yang panjang dan besar (dua kali size suamiku punya). “Eh Bala tak pakai seluar dalam ke”bisikku. “Buat apa, buat melambat saja” balas Bala. Kami baring mengering bertentangan sambil berpelukan. Mulut Bala mencari gunung berapitku sambil tangannya mengusap-usap di-persekitar kawasan tiga segiku. Tanganku pula melurut-lurut balak Bala sambil menjuakan kealur kawasan laranganku yang sudah tidak sabar menunggu benaman batang Bala yang bersize XXL.. “Bala when are you going to put your musculer rod inaction, I can’t wait any longger.” aku bersuara. Tak diendah kannya permintaanku. Dia masih dengan kerjanya menguli kawasan lubang nekmatku dengan sesekali mengigit menja disekelilingnya. Setelah puas Bala mengangkang di-atas perutku sambil menyuakan balaknya untuk aku usap. Makdatuk dengan gengeman dua belah tanganku topi keledarnya masih terkeluar. Suamiku punya segengam lebih saja. Taklah koyak lubang nekmat ku nanti bisik hati kecilku. Semasa aku melurut-lurut balak-nya yang king size itu Bala mengorek- ngorekkan jari telunjuknya di-lubang nekmat ku. “Bala please fuck me” I demandad for a second time. “Your comand will be fulfill as requested” Sambil Bala membetulkan kedudukannya di-celah kelengkangku. Aku menanti dengan penuh debar tusukan dari Bala. Tetapi Bala masih lagi belum mahu melakukannya. Dia hanya mengesel-gesel balaknya di-alur lubang nekmatku yang setia menunggu. “Please Bala I cannot wait any longer” aku bersuara sambil menyetak bibir. Dengan perkataan o.k aku dapat merasakan yang balak Bala sedang menyusuri alur lubang nekmatku yang penoh mistery. To me Bala is a slow and steady type. Dia tidak henjut terus. Bila sudah separuh terbenam Bala menyanya sama aku boleh terima atau pu tidak di-atas kehadiran balaknya yang king size itu. “Eham, but dont push to hard I feared it might destoried my most presious cunt.” In the mean time I felt that I am coming. With that feeling I requested to make faster a bit with him in and out motion. He did fulfill my desire. Dengan pergerakan keluar masuknya yang laju itu maka tercapailak “coming” yang ku hajatkan. Setelah aku mencapai kepuasan giliran Bala pula mencari kepuasanya. With his in and out motion dan dengan kemutan ku yang mesra Bala makin gagah dengan pergerakannya. Sesekali Bala membongkok untuk menghisap puting yang terdapat di-kedua gunung berapitku. Setelah puas denga gunung berapitku kami berkucupan. Bala menghulurkan tangannya di-bawah bahuku sambil merangkul erat. Itulah satu tanda yang aku pasti Bala hendak “COMING”. Aku pun sama merangkul tengkoknya hingga badan kami bertaup rapat hingga penyek kedua-dua gunung berapitku. Akhirnya Bala melepaskan cecair yang pekat memenuhi ruang terowong nekmatku. Kami sampai kepuncak nekmat dalam pelukan yang erat dan terdampar di-pantai bahagia bersama-sama. Bala mencabut balaknya yang separuh keras membiarkan lubang nekmatku terlopong tampa penghuni. Kami berdua bangun menuju ke-bilik air untuk membersehkan badan. Sifat tolong menolong masih terjalin dengan aku membersihkan balaknya dan Bala membersihkan di-persekitaran lubang nekmatku sambil berbual berhubung dengan kami sebentar tadi. “Sempitlah Limah punya dan grip kuat pula tu” kata Bala. “Bala apa kurang dahlah besar panjang pula, nasib tak koyak” aku membalas. Aku suakan Bala towel suamiku dan aku perkemban hingga keparas ketiak. Kami kedapur untuk menghilangkan dahaga. Sambil mengekoriku dari belakang sempat Bala menepok ponggongku. “Hai tak puas ke?” “Puas. tetapi goyangan pongong semasa Limah berjalan, mengancam” kata Bala. Bala kebilik mengambil pakaiannya. Sebelum sempat berpakaian aku menghampirinya sambil melepaskan ikatan kain kembanku terus merangkul tengkok Bala untuk bercumbuan dengan kedua gunung berapit melekap rapat ke-dada Bala yang bidang dan berbulu. Tangan nakalku pula mencari-cari balak Bala. “Eh dah keras rupanya”usikku. “Salah Limah dia dah tidur di-gangu mana dia tak marah” sambil bersuara dan mengatakan esok sajalah. “Esok, esok punya cerita, Limah hendak juga, baru pukul 10.15, Lili balik pukul 11.30, sempatlah” kataku. Kali ini aku suruh Bala baring, biar aku sendiri yang henjut. Aku mencangkung membelakangi Bala sambil menyua balak Bala ke-pintu ajaibku. Tangan Bala pula sebok meramas-ramas punggungku. Sambil membetulkan posisi dengan kedua tanggan ku berpegang di-peha Bala aku menurunkan punggungku hingga balak Bala santak ke-dasar. Aku pun mula dengan aksi menghut sambil melihat kecermin meja makeup untuk meninjau pergerakan keluar-masuk balak Bala kedalam lubang nekmatku. Seronok juga dapat tengok balak keluar masuk, dengan suami sendiri tak dapat. Stright forward gamelah katakan. Setelah puas melihat balak keluar-masuk aku memusingkan badan tampa mencabut balak yang setia terbenam, takut rugi. Setelah itu aku mengeledingkan badan dengan kedua belah tangan berpegang kepeha Bala dari arah belakang. Bukannya apa, biar kelentetku yang keras itu bergesel dengan balak Bala semasa aku menghenjut. Bila rasa hendak coming aku merebahkan badanku tiarap diatas dada Bala. Sambil merangkul tengkokku Bala memusingkan badannya dengan posisi aku di-bawah. When everthing are in position dan kami berdua perpelukan erat dan dengan henjutan yang agak laju dan keras Bala melepaskan pancutannya. Nekmat sungguh kerana kami berdua benar-benar sampai serentak. Tamat saja pelayaran Bala kebilik air bersendirian , aku masih baring kepenatan. Sebelum berlalu Bala sempat mengucup dahi dengan ucapan terima kasih. Sambil itu dia menghulurkan towel untuk aku menutup lubang nekmat ku yang aku biarkan telopong. “Tutup lubang tu, kalau tak tutup nanti masuk angin… lemah… tak berapa grip pula” kata Bala. Bila aku tinjau kecelah kelengkang, lubang nekmatku masih lagi belum katup dengan membentuk bulatan bulat yang jelas dimuka pintu lubang nekmatku. Aku senyum. Teringatkan balak Bala yang panjang dan besar. Tak sia-sia suamiku berpindah ke-Kluang, menyertai kumpulan TABLIQ dan berkawan rapat pula dengan Bala. “Eh mak belum mandi, emak buat apa, tengok tempat tidur mak, lasaknya emak tidur” perli Lili yang baru pulang dari sekolah. “Emak tertidur lah sayang, emak pening kepala” sambil bangun mengumpul cadar dan towel yang ada tompok-tompok air nekmatku dan Bala, menuju bilik air.

2 komentar: